7 Mei 2012

PENGALAMAN TENTANG : “Manusia dan Keindahan”


PENGALAMAN TENTANG : “Manusia dan Keindahan”
Setiap manusia pasti mempunyai rasa akan keindahan.Kali ini saya akan membahasnya.
Setiap manusia pasti menyukai yang namanya keindahan.Entah itu keindahan alam, keindahan paras wajah manusia, keindahan akan hidup, keindahan akan pengalaman pribadi.Setiap manusia juga mempunyai kriteria khusus keindahan tetapi satu sama lain manusia juga tentu berbeda.Tergantung selera manusia itu sendiri.
Tuhan juga memang sudah menganugrahkan bahwa setiap manusia sudah mutlak menyukai keindahan.Banyak keindahan di alam yang terlihat maupun yang tidak terlihat oleh manusia,semua itu bisa dirasakan.Hanya mungkin sebagian manusia saja yang bisa merasakan keindahan tuhan melalui hati.Kebanyakan manusia hanya melihat keindahan dengan menggunakkan mata lahir saja dan tidak menggunnakan mata hatinya.Keindahan sesungguhnya  dapat dilihat dengan mata hati dan tidak dengan mata lahir saja.
Keindahan adalah identik dengan kebenaran. Keindahan adalah kebenaran, dan kebenaran adalah keindahan. Keduanya mempunyai nilai yang sama yaitu abadi, dan mempunyai daya tarik yang selalu bertambah, yang tidak mengandung kebenaran berarti tak indah.
Sebagai contoh saya sangat suka dengan keindahan,wajah yang bersih mulus, pakaian yang bagus dan indah, rumah yang rapi, nyaman, dan bersih, taman dan lingkungan yang sejuk dan asri, alunan suara yang merdu , musik yang membuat hati terhanyut, pemandangan yang indah , semua itu dapat membuat kita mabuk kepayang.
Menurut cakupannya orang harus membedakan antara keindahan sebagai suatu kualitas abstrak dan sebagai sebuah benda tertentu yang indah. Untuk membedakan ini dalam bahasa inggris sering digunakan istilah “beauty” (keindahan) dan “the beautiful” (benda atau hal yang indah).
Dari ciri itu dapat diambil kesimpulan, bahwa keindahan tersusun dari berbagai keselarasan dan kebaikan dari garis, warna, bentuk, nada, dan kata- kata. Ada pula yang berpendapat, bahwa keindahan adalah suatu kumpulan hubungan- hubungan yang selaras dalam suatu benda dan di antara benda itu dengan si pengamat.
Ternyata untuk menjawab “apakah keindahan itu” banyak sekali jawabannya. Karena itu dalam estetika modern orang lebih suka berbicara tentang seni ,seperti seni pahat,seni patung, seni lukis, seni suara, seni drama, seni musik, seni kaligrafi, seni arsitektur dan pengalaman estetika karena ini bukan pengalaman abstrak melainkan gejala konkret yang dapat ditelaah dengan pengamatan secara empirik dan penguraian yang sistematik.
Masalahnya sekarang adalah apakah nilai estetik itu? Dalam bidang filsafat, istilah nilai seringkali dipakai sebagai suatu kata benda abstrak yang berarti keberhargaan (worth) atau kebaikan (goodness). Dalam “Dictionary of Sociology and Related Science” diberikan rumusan tentang nilai yaitu kemampuan yang dianggap ada pada suatu benda yang dapat memuaskan keinginan manusia. Sifat dari suatu benda yang menarik minat seseorang atau suatu kelompok.
Hal itu berarti, bahwa nilai adalah semata- mata realita psikologi yang harus dibedakan secara tegas dari kegunaan karena terdapat dalam jiwa manusia dan bukan pada bendanya itu sendiri. Nilai itu (oleh orang) dianggap terdapat pada suatu benda sampai terbukti letak kebenarannya.
Tentang nilai itu ada yang membedakan antara nilai subjektif dan objektif, atau ada yang membedakan nilai perseorangan dan nilai kemasyarakatan. Tetapi penggolongan yang penting adalah nilai ekstrinsik dan nilai instrinsik.
Keindahan itu pada dasarnya adalah alamiah. Alam itu ciptaan tuhan. Ini berarti bahwa keindahan itu ciptaan Tuhan. Alamiah itu artinya wajar, tidak berlebihan tidak pula kurang. Bila ada pemakaian drama yang berlebih- lebihan, misalnya marah dengan meluap- luap padahal kesalahan kecil, atau karena kehilangan sesuatu yang tak berharga kemudian menangis, meraung- raung, itu berarti tidak alamiah.
Keindahan, bukan hanya bersih dan rapi, kejujuran dan keadilan juga termasuk kedalam suatu keindahan.
Betapa indahnya, kejujuran itu, Dari kecil aku diajarkan oleh ibuku untuk menjadi seorang anak yang bersikap jujur dan adil. Tetapi, ketika kecil walaupun saya diajarkan untuk jujur, terkadang saya masih suka nakal, berbohong pada ibu jika saya pergi keluar bermain bersama teman- teman. Seiring bertambahnya usia, saya belajar untuk tidak berbohong lagi, karena semakin lama saya semakin mengerti bahwa, berbohong itu tidak menyenangkan, merugikan diri sendiri dan orang lain serta dilarang oleh agama.
Cantik, cakep, ganteng, juga termasuk kedalam keindahan. Ke semua itu adalah amanah dari Allah Sang Maha Pencipta Keindahan yang harus dijaga dengan baik karena merupakan titipan yang tidak boleh disalahgunakan, pada akhirnya semuanya akan diminta pertangungjawabannya.
Seni juga termasuk kedalam kategori keindahan. Banyak sekali yang masuk dalam kelompok seni, diantaranya seni suara, seni drama, seni lukis, seni pahat, seni musik, seni tari dll.
Seni tari misalnya sewaktu saya kecil saya ikut berpartisipasi dalam mengembangkan hobbi saya karena ada rasa ketertarikan yang luar biasa dalam diri saya untuk ikut berlatih tari dari jawa tengah. Saat saya mengikutinya, gerakan- demi gerakan dituntut dengan sangat untuk bergerak melangkah dengan lemah gemulai , luwes dan indah bagi orang yang menontonnya. Dengan menari kita bisa berekspresi, mengaktualisasikan diri secara maksimal, ada gejolak yang luar biasa dari dalam yang harus kita ekspresikan yang sulit dilukiskan dengan kata kata. Jika kita dapat menyalurkan bakat kita tersebut kita akan merasa gembira, senang, dan kepuasan yang tidak dapat dinilai dengan uang. Subhanallah Maha Besar Allah yang telah menciptakan rasa keindahan atau rasa estetika Itu sendiri.
Manusia sejak awal kehidupanya hingga saat ini tidak terlepas dari keindahan, sebagai contoh anak nabi Adam bernama Habil dan Kabil memperebutkan istri saudaranya yang lebih cantik dari istri yang dijodohkan Allah untuknya ,sehingga ia tega membunuh saudaranya karena ingin mendapatkan istri saudaranya yang lebih cantik dari isterinya .
Dapat ditarik kesimpulan bahwa manusia dan keindahan memiliki hubungan yang sangat erat tak terpisahkan sampai akhir zaman dan itu adalah sebagai salah satu bukti betapa Maha Besar Nya sang Pencipta dan manusia mempunyai cita rasa yang tinggi dalam setiap melihat keindahan, tergantung dari individu manusia itu sendiri bagaimana cara menilai keindahan tersebut.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar